Apasih kerjanya orangtua itu

Anak gw punya teman yang nakal, kerjaannya ganggu temannya, mukul, dorong dan melakukan kenakalan lainnya. Sudah beberapa kali gurunya menegur dia tapi tak ada perubahan. Gw penasaran ni anak ortunya kaya gimana sih? akhirnya searching lah bermodal nama anaknya. Dan berhasil dong, dalam satu kali search di FB langsung keluar tu Profil ortunya. Canggih dah zaman sekarang, semua serba transpraran, tinggal klik hampir semua data orang langsung bisa di dapat.

Ibu lulusan univ negri bergengsi di Bandung, profesi sekarang Guru sebuah SMK mayan terkenal, bapak lulusan Univ negri lebih bergengsi di kota yang sama. Keren dong, Dengan latar berlakang mereka kenapa anaknya seperti itu? cuma ada dua penyebab, Pertama ada masalah dengan anaknya, kedua ada masalah dengan ortunya. Nah kira2 kenapa ni anak bisa nakal berkelanjutan seperti ini. Bagaimana ortunya mendidik anaknya, reward dan punishment seperti apa yang mereka terapkan sama anaknya ini? hanya Tuhan dan mereka yang tau.

Sementara sang ortu ha ha hi hi gaya sana gaya sini di medsos, anaknya mencelakakan anak orang. Satu lagi membuktikan klo sekeren apapun title orang tua, setinggi apapun jabatan dan status ortunya, belum tentu bisa mendidik anaknya dengan baik. Siap2 saja suatu hari nanti akan berbalik kepada sang ortu apa yang dilakukan anaknya.

Karena apa yang dia tanam itulah yang akan dia tuai.

Mati itu untuk orang lain

Hari ini tetanga sebelah rumah gw meninggal dunia. Sehari sebelumnya beliau masih ngobrol sama gw, malam kena serangan jantung dan siang hari berikutnya meninggal. Kematian bagi yang hidup mungkin terlihat biasa saja,  kadang kita berpikir yang meninggal itu cuma orang lain. Giliran kita masih lama dan hidup masih terus berjalan. Itulah yang membuat manusia masih terus melakukan dosa. Karena merasa giliran kita masih lama.

Ketika diri ingin diakui

Suatu hari gw naek angkot dan duduk persis dibelakang supir. sebelah kiri supir ada om-om alias pria paruh baya sedang membuka aplikasi fb dan sesekali gantian istagram. gw liatin tu om-om melihat beberapa lama poto yang ada didepannya, setiap poto perempuan dia liatin agak lama. Baik itu gadis atau yang sudah menikah. poto-poto tersebut rata2 memperlihatkan penampilan maksimal c wanita, tentusaja. Poto selfi rata-rata close up, atau seluruh badan. dan keliatan jelas sama gw.

Beberapa hari sebelumnya ketika gw ngantri di Grapari gw juga merhatiin co yang melakukan kegiatan serupa dengan om-om ini. memperhatikan dengan teliti poto perempuan di layar hpnya.

Apasih tujuan para perempuan itu berselfie ria. Tujuan gw berselfie tentu saja biar orang menilai gw kece, cantik, penampilan gw ok, pengen orang yg melihat berdecak kagum atas poto gw, atas apa yang gw kenakan. Ce melakukan selfie buat apa sih? tentu saja buat bikin Ce lain merasa terintimidasi, dan jika Co yang melihat gw , merasa “milik” mereka tak se Ok gw. Sekedar dapat Like apalagi pujian cukup buat bikin hati gw senang.

Tapi ketika gw liat para co itu memperhatikan poto gadis-gadis dan yang bersuami ini, gw ko merasa ga enak gt ya. Terasa gimanaa gt, apa yang dipikirin ni co sebenernya. suka kah? seneng? atau nafsu? ah gw ga mau bersuudzon, mungkin dia liat poto ce2 itu lama karena kagum sama ciptaan Allah.

Tiba-tiba gw ngebayangin kalau poto selfie gw diliatin dengan teliti sama co atau suami orang. Serasa ada co depan gw yang merhatin gw dari atas ampe bawah didepan umum sambil nunjukin berbagai macam ekpresi dimukanya. Sampe-sampe gw mikir, apakah suami gw juga begini pas liat poto selfie teman2nya?, apa dia bandingin gw ama poto yang dia liat?. Apa yang ada di pikiran suami gw ketika liat ce atau istri orang muncul di layar hpnya dengan berbagai pose?. Senang kah karena gw lebih ok? atau dia kecewa karena gw ta sekece ce atau istri orang?

Sebelum gw menikah gw juga melakukan hal sama seperti para wanita2 tersebut. Menampilkan pose dan penampilan yang sempurna untuk sekedar di beri like atau pujian. Apalagi gw waktu itu belum menikah, tentu saja gw harus promosiin diri gw ke khalayak ramai kalau gw ok loh. pas setelah menikah juga bbrp kali gw masih melakukannya tapi seiring waktu ke alay an gw mulai berkurang.